Nasi Keras

The Nasi Batu

Nasi Batu di tengah kelaparan

Disaat perut memberontak layaknya mahasiswa yang sedang berdemo tak ada pilihan lagi untuk mengisi perut dengan makanan yang ada.

Karena gue anak Mes jadi masalah makan harus sedikit prihatin dan masak pun digilir. Kali ini yang masak adalah chef asal Cimande, Cicurug (sebuah daerah terpencil di daerah Bogor yang memiliki jalan yang “eksotis”), gue kira dia uda pengalaman masalh masak memasak nasi.

Setelah sekian lama gue nunggu tuh nasi mateng akhirnya 2 jam kemudian mateng juga tu nasi. Pertama gue liat tu nasi indah banget tampilannya, putih, wangi, anget. Dan tanpa ragu gue ambil satu porsi buat nenangin perut gue yang uda berontak ini. Setelah gue makan ternyata nasinya keras, beda banget sama bikinan nyokap gue yang tercinta. Tapi gue pikir inilah nasi khas Cicurug (sebagai afirmasi biar gue tetep bisa makan tu nasi).  Jadi lo jangan heran kalo liat gambar artikel nya ada nasi semangkok pinggirnya ada batu kerikil. hehe  😀

Tapi walau seburuk apapun tekstur nasi itu gue tetep menghargai nasi buatan temen gue itu. Lagi keadaan gini ma wajar aja makan makanan aneh kaya gitu (Maklum bujang minim pengalaman). Gue tetep harus bersyukur dengan apa yang  ada, soalnya gue gak mungkin nahan laper sampe ada nasi empuk berikutnya. Yang ada gue Keburu mati kelaparan, dalam kondisi belum kawin pula. Seburuk apapun nasinya itulah hasil perjuangn temen gue yang jauh-jauh dari Cicurug (Negeri entah berantah). 😀

9 thoughts on “Nasi Keras

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s