Cukur Rambut Bikin Dongkol

Helloooooh minyiters !!!! Piye kabare?? #sojawa
Kali ini gue mau berbagi cerita tentang pengalaman gue cukur rambut. Sebenernya ini kisah lawas sih, kejadiannya sekitar 3 tahun yang lalu tepat beberapa hari sebelum perpisahan SMP gue. Bisa dibilang ini adalah kisah lawas, hahaha. Tapi dijamin seru ko.

Jadi gini, waktu itu kondisinya adalah menjelang pesta perpisahan SMP gue, tepat satu  hari sebelumnya. Saat itu beredar desas desus kalo rambutnya panjang/gondrong bakal kena razia pas pesta perpisahaan sehingga memaksa gue untuk mendatangi tukang cukur  (bussset daah nih guru kaga ada pengertiannya banget). Lagian waktu itu rambut gue lagi dalam panjang juga, dan emang udah niat mau cukur.

Saat gue tanya ke nyokap gue terjadilah perbincangan dramatis :
Aciim : “Oooooh ibu ku….. !!!” #jeng jeeeeeeeng
Nyokap : “Oooooooh piara’an kuuu … !!”
Aciim : “guk guuuuk.. Ibu dimanakah tempat cukur terdekat dan terbaik di negeri ini?????” (-_-‘)
Nyokap : “AHAAA !! itu mudah, ada di deket gang rumah kita anak ku, letaknya tepat disebelah kanan Alfamart dekat pangkalan kuda besi (ojek)..”
Aciim : “okeeeh ibu ku, aku akan pergi kesana sekarang juga, tapiii…..” #gue bermaksud mau minta duit
Nyokap : “Tapi apa anak ku?? Oh iya ibu boleh minjem uang gak? geceng aja buat beli baso?”
Aciim : @$%#$#%&^$$#*^$&&%^

Perbicangan itupun berkhir gue segera bergegas menuju ke TKP, dengan modal duit pas-pasan, untungnya tinggal jalan kaki dari rumah. Setelah gue sampai di TKP, gue melihat kondisi tempatnya kurang meyakinkan, tempat yang kurang bersih, dan peralatan yang gak keliatan baru (padahal kata nyokap gue itu tempat cukur baru buka, masa peralatannya udah pada karatan). Setibanya di depan pintu gue langsung disambut oleh bapak-bapak yang baik dan ramah, gue pun dipersilahkan untuk duduk di tempat eksekusi rambut.

TKG : “De, rambutnya mau di gimana’im? ”
Aciim : “Di rawat inap pak !, ya di cukur laaah.. helloooooh.. botakin aja pak tapi jangan terlalu tipis. Ocret? ”
TKG : “Ocreet de..”
*) TKG adalah singkatan dari Tukang Cukur Gebleg

Dan gue duduk dengan tenang untuk merelakan rambut gue dicukur dari panjang jadi botak. Sambil cukur TKG itu ngajak gue ngobrol tanpa terasa ternyata hasil cukurnya terlalu tipis ! arrrrrgggh !, aduuh parah banget. Tapi gue bisa mengiklaskannya dengan cepat karena gue sadar gak mungkin nempelin rambut yang udah dicukur itu satu per satu.

Lalu saat proses pengkerokan atau pembersihan sisi-sisi rambut (yang biasa digunakan menggunakan piso cukur), kebetulan prosesnya sedang berlangsung di bagian belakang kepala gue alias leher belakang, tiba-tiba terasa ada yang ngalir dari leher belakang gue. Saat gue liat ke cermin ternyata itu cairan berwarna merah, bukan sirup atau jus stroberi yang tumpah dileher gue, tapi itu adalah darah yang mengalir dari leher gue yang kepotong sama pisau cukur. Aw Aw Aw Aw Aw.. perih..
Bagaimana dengan TKG nya? dia langsung minta maaf ke gue dan lari keluar. Gue kira dia keluar mau beli plester sejenis hansaplast gitu, ternyata dia kembali membawa daun babadotan yang dia petik di deket jalan raya (daun yang berkhasiat untuk menyembuhkan luka). Uuukh kecewa banget, padahal beli plester gope juga dapet. Dan yang lebih parah nya lagi itu daun di gulung-gulung terus dia kunyah terus dia lepehin lagi ke tangan dia, terus plooooook ! ditempelin ke leher gue yang berdarah. (-.-“) WEQQQQH !!!
Aaaaah gebleg banget, gue pun buru-buru pulang dengan kepala tertunduk sambil ngebuangin daun-daun yang nempel dileher gue bersama jigong si TKG.
Biasanya kalo abis cukur tuh kita keramas biar rambut dan kulit kepala kita bersih, tapi kali ini gue malah lebih fokus ngebersihin leher gue yang ternodai. (-.-“)

Itungan Matematika nye

Itungan Matematika nye

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s