Trauma Magang

Kali ini postingan gue dilatar belakangi oleh anak-anak magang yang nyangkut di kantor gue. Dikantor gue dari minggu kemaren kedatengan anggota baru, mereka adalah siswi-siswi dari SMKN 40 Jakarta. Mereka menetep dikantor gue dalam rangka magang kurang lebih selama 3 bulan.

Sama seperti mereka, gue pun pernah mengalami masa-masa magang, pernah muda πŸ˜‰ hahaha. 2 tahun yang lalu gudapet tugas magang di sebuah universitas ternama di Kota Bogor yang bergerak di bidang perhotelan. Oh iyah gue sekolah di SMK swasta ternama di Indonesia, gue ambil jurusan Software Engineering atau lebih sering kita denger Rekayasa Perangkat Lunak. Buat yang belom tau jurusan tersebut cari aja di google yah. Pokknya itu jurusan yang menjurus ke bidang Komputer dan menghasilkan seorang programmer. Kerjanya ya bikin aplikasi, web, dan software.

Saat magang adalah saat kita menerapkan ilmu yang kita punya secara live di dunia kerja, setiap peserta magang selalu berharap mendapat tugas yang sesuai dengan bidangnya, selain untuk menambah pengetahuan juga biar gak ribet paa sidang nanti. Tapi yang gue dapet saat magang adalah tugas yang gak sesuai dengan bidang gue alias ganyam. Dengan latar belakang jurusan Rekayasa Perangkat Lunak gue mendapat tugasdiantaranya sebagai berikut :

– Bikin Stiker Iklan buat di angkot
– Bikin Spanduk
– Bikin Stiker buat di mobil dinas universitas tersebut
– Bikin Template Sertifikat
– Ngetik surat-surat
– Ngupload Photo ke Web
– Bikin file presentasi

Udah kaya designer aja, emangnya gue Ivan Gunawan. πŸ˜€

Gak ada satu pun yang sesuai, 😦 . Akhirnya saat sidang di sekolahan gue kesusahan setengah mati. Untung nya saat itu gue ngambil inisiatif bikin projek sendiri dan gue kerjain 90% di rumah (buat sarat sidang). Dan jurnalnya pun gue isi mengarang bebas biar sesuai sama kompetensi yang harus gue capai. Tapi dari pengalaman ini lah gue dapat ilmu yang paling berharga yaitu “Jika nanti kita sudah kerja, gak selamanya bakal sesuai sama keahlian kita, bahkan bisa jadi beda bidang dan kita harus beradaptasi terhadap itu”.

Walaupun tugasnya gak sesuai tapi alhamdulilah yaah karya-karya gue banyak juga yang dipake mereka, diantaranya Stiker Angkot, Spanduk, File Presentasi, Stiker mobil dinas. Jadi gak terlalu kecewa juga.

Nah kali ini ada yang magang di kantor gue yang berjurusan multimedia, eh mereka malah dapet tugas akuntansi. Sebelum terlambat jauh gue bersama temen-temen bikinin tugas yang sesuai buat mereka, biar mereka gak susah saat sidang di sekolah nanti. πŸ˜€

16 thoughts on “Trauma Magang

  1. β€œJika nanti kita sudah kerja, gak selamanya bakal sesuai sama keahlian kita, bahkan bisa jadi beda bidang dan kita harus beradaptasi terhadap itu”.
    setuju banget sama quotes nte cyiin eh cyiim,
    skarang kerjaan gw berbeda jauh sama jurusan yg gw ambil waktu sekolah dulu . .
    tapi gw bangga, secara skarang gw jd disainer B-)

    woy gasemua disainer itu ipan gunawan …
    β—Ž(οΏ£^οΏ£)====β—Ž)>_<”)

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s