Kisah Kepahlawanan

Seumur hidup gue belom pernah ngerasa kalo gue ini berarti banget atau penting banget buat seseorang atau buat temen-temen gue. Tapi ada satu hal yang membuat gue ngerasa kalo gue pernah menjadi pahlawan atau orang yang berjasa bagi temen-temen gue. Hal tersebut bakal gue paparkan melalui cerita pendek di bawah ini :

Kejadiannya adalah saat gue duduk di bangku kelas 6 SD. Waktu itu kelas gue kebagian masuk siang dan pada jam pertama kebetulan gurunya gak masuk kelas. Kalo udah gini kita seperti anak SD pada umumnya, ada yang coret-coret meja, godain cewe, ngegosip, ngupil, kucingan, ngelap ingus, dan lain-lain lah.

Tapi gue punya cara sendiri buat ngabisin waktu saat waktu luang seperti ini, gue selalu bawa minyak wangi arab yang di botol kecil, kita sering menyebutnya “Minyak Habib”. Minyak wangi tersebut wanginya sangat menyengat, pake dikit aja wangi nya bisa berhari-hari nempel di baju.

Lalu apa yang gue lakuin dengan minyak habib tersebut?
Gue tuangin minyak tersebut ke tisu dengan dosis agak banyak dikit, terus gue bekap ke idung dan mulut temen-temen gue (Gaya Penculik).
Waaah seru banget tuh, ada yang mual-mual, ada yang mukanya merah kaya mau mati, waah macem-macem deh ekspresi mukanya.Hahaha

Awalnya siih seru, tapi lama kelamaan temen-temen gue pada ikutan melakukan hal yang sama seperti gue, dan gue pun ikut jadi korban. Sampe akhirnya jam istirahat tiba, gak kerasa abis ngebius temen-temen sekelas tapi gue menyadari sesuatu yang gak enak. Ternyata ruangan kelas gue udah wangi bangeeeeeet sama minyak habib tersebut, sumpah bukannya enak tapi malah pusing dan mual luar biasa.
Waaaah semua anggota kelas teler gara-gara nyium wangi yang berasal dari minyak wangi gue yang abis dimainin rame-rame, ada yang tumpah segala pula. Akibatnya selama jam istirahat semua temen-temen gue pada lemes dan mual, termasuk gue.

Dan sampai akhirnya jam istirahat abis, lalu guru gue masuk kelas dan ikutan mual juga. Akhirnya guru gue marah-marah di kelas.

Guru : “Ini wangi apa siiih? Menyengat banget !!”.
Murid-murid : “eeeemp .. eeeemmp, hoek hoek..”. #gak ada yang jawab pertanyaan sang guru.
Guru : “Siapa ini yang bawa minyak wangi bau gini??”.
Murid-murid : “ACIM BU !!!”. #sambil nunjuk muka gue yang juga lagi mual.

Baguuus yaah, maen nya bareng tapi gue doang yang disalahin. Akhirnya gue dimarahin abis-abisan sama guru gue dikelas. Setelah puas marahin gue, guru tersebut membubarkan kelas.

Guru : “Udah sana pulang aja, cepet berdoa dulu !!”

Dan kami pun mengakhiri kegiatan sekolah hari itu dengan waktu yang sangat cepat dan tanpa belajar sedikitpun.
Setelah keluar kelas, hampir semua temen-temen gue bilang ke gue..

“ciim makasiih yaah, kita jadi pulang cepet dan gak belajar, horeee”. Dengan wajah gembira mereka. -.-‘

Yaa itulah cerita kepahlawanan gue, seolah-olah gue membebaskan mereka dari penjajah.
Cerita ini entah kisah kepahlawanan atau kisah kriminalitas. Tapi gue merasa berjasa karena udah bikin kelas dibubarkan dan mereka bisa pulang cepet. 😮

2 thoughts on “Kisah Kepahlawanan

  1. Ping-balik: gemboth

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s