Sambel Cap Geliga

Oke minyiters, lama sudah tak menyapa kalian lewat blog yang gak jelas ini. Setelah sekian lama gak nge-blog sekalinya pas buka halaman admin blog gue ini ternyata serasa masuk gudang gelap yang sudah lama ditinggal pemiliknya, banyak kecoa, tikus, bahkan dipojokan halaman admin ini ada dinosaurus yang lagi ngeramin telurnya.

Di postingan kali ini gue mau cerita yang berbau kuliner. Jangan fikir kalo gue bakal cerita tentang tempat makanan favorit gue, salah besar. Ayo langsung aja mulai ceritanya.

SAMBEL, siapa yang gak tau sama makanan yang satu itu? semua pasti tau, dari bentuknya, rasanya, warnanya, dan efeknya (mencret). Tempat kerja gue punya tradisi tiap malem tuh beli nasi bungkus di warteg Si Nenek yang terletak diujung jalan munuju kantor kita dan kita makan bareng-bareng sambil ngobrol (biar terasa kebersamaannya). Eets, bentar dulu, kenapa nama wartegnya “Si Nenek”? sebenarnya warteg itu gak punya nama, tapi gue kasih nama demikian karena warteg tersebut yang punya nya seorang nenek tua dan uniknya lagi meskipun udah tua dia tidur di sisi luar warteg itu terus, padahal warteg itu pinggir jalan (pliis dong nek, nanti masuk angin loh).

Okeh kembali ke garis merah. Gue dan temen temen selalu beli nasi bungkus paket Rp. 7000 yang berisi Nasi, Sayur, Secuil Ayam, 2 Gorengan (kadang 1 biji), dan SAMBEL. Dan yang perlu lo tau, ini lah sambel terpedas sekaligus teraneh yang pernah gue makan. Sambel ini sekilas terlihat normal dan cantik seperti sambel-sambel desa lainnya yang belum tersentuh tangan-tangan lelaki bajingan (apa siiiih?), namun secuil sambel ini efek nya luar biasa banget, pedesnya bukan main coy, kalo kata anak ALAY sih “etdaah pedez beud !!”. Dan yang anehnya lagi sambel ini awet banget pedesnya, udah gitu panas banget di bibir. Alhasil setiap kali makan bareng bukannya pada ngobrol pake mulut malah ngobrol pake suara ingus dan lebih mirip acara perpisahan SMA atau pemakanan jenazah korban sukhoi (karena banyak suara tangisan dari hidung).

Gue bener-bener curiga sama sambel ini, kayanya bahan dasarnya dibuat dari balsem atau bayclean atau bisa jadi soda api. Dan dari minggu lalu gue udah berhenti mengkonsumsi sambel tersebut, karena gue gak mau mati konyol.

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s