Maho Yang Ditukar Part 2

Maho Yang Ditukar Part 2

Maho Yang Ditukar Part 2

Cerita sebelumnya : Maho Yang Ditukar Part 1

Kriiiing..kriiiing suara bel berbunyi menandakan jam pulang sekolah telah tiba (lebih mirip suara dering telpon), Fai dan Reza bergegas keluar kelas untuk mencari Abef.
“Bro, Lo liat Abef gak?” tanya Fai kepada salah seorang siswa,
“Oh dia lagi latihan balet di ruangan 69” jawab siswa tersebut.
Merekapun bergegas ke ruang 69 untuk menemui Abef, sesampainya disana Abef masih latihan balet namun dengan wajah yang murung, mungkin karena kejadian kemaren. Akhirnya Reza dan Fai memutuskan menunggu di depan ruangan sampai Abef beres latihan balet.
“Bef, kita mau ngemeng sama elo”, sahut Reza ke Abef yang baru selesai latihan balet.
Namun Abef tak menghiraukan panggilan Reza tersebut dan meneruskan langkahnya.
“Bef, plis dengerin kita, gue mau jelasin semuanya, demi persahabatan kita bertiga !”, ucap Fai sambil menarik pantat Abef.
“Adaw enak, okeh gue dengerin penjelasan kalian, tapi jangan lama-lama, keburu malem, gue takut pulang malem”, jawab Abef yang disambut senyum lega oleh Fai dan Reza.
“Sebelumnya gue minta maaf atas kejadian kemaren, gue tau lo pasti kecewa Bef”, kata Reza.
“Oke gue mau jujur aja, gue sama Reza udah jadian dari SMP kelas 1, awalnya gue gak mau dirahasiakan seperti ini”, kata Fai
“O”, kata Abef dengan muka ketus
“Kita rahasiain ini karena kita gak mau kehilangan lo sebagai sahabat kita, gue takut lo ilfil sama kita dan jauhin kita Bef”, kata Reza
“O”, kata Abef dengan muka ketus
“Jadi sekarang lo masih mau kan jadi sahabat kita walaupun kondisinya seperti ini?”, kata Reza
“Dengerin gue yah, gue kecewa bukan karna kalian homo, tapi sebenernya gue tuh sayang sama lo Za, tapi gue gak berani ngungkapin nya”, kata Abef sambil nunjuk Reza.
Fai pun yang mendengar ucapan tersebut langsung terdiam dan gelisah.
“Ternyata lo maho juga yah Bef !! Najis Lo !!”, teriak Fai sambil marah ke Abef.
“Lo juga MAHO NYET !! Nyadar dong !!”, balas Abef yang membuat Fai langsung terdiam dan bilang “Oh iya yah”.
Tiba-tiba hujan turun dan Reza lari meninggalkan Abef dan Fai, walaupun Fai manggil Reza tapi Reza tetap terus berlari meninggalkan mereka.

@(^.^)@

Sesampainya dirumah, Reza menjatuhkan tubuhnya ke kasur dan mengambil gulingnya lalu meremasnya gemas, nampaknya ucapan Abef tadi benar-benar membekas di hatinya.
Kriiiiing..! Dering telpon memaksa Reza untuk bangun dan segera kebawah untuk mengangkat telpon. Reza berlari kecil sambil ngedumel galau.
“Hel to the Lo, Helloooooo”, sapa Reza ogah-ogahan.
“Halo Za, ini Fai”, sapa Fai ramah dari sebrang. “Gue mau ngomong tentang hubungan kita Za”
“Eh lo, I” jawab Reza “Yaudah silahkan ngomong, ada apa?”
“Gue kepikiran Abef, Za. Dan gue udah pikirin mateng-mateng buat ngambil suatu langkah demi kebaikan kita”  kata Fai
“Emang lo mau ngambil langkah yang gimana? langkah tegak maju jalan? kaya paskib aja lo”, jawab Reza
“Please serius Za, gue mau mulai besok lo jangan anggap gue pacar lo lagi, tuker aja posisi gue sama Abef, gue iklas ko” kata Fai sambil menitihkan air mata bombay
“Asiiiiiiiiik, yang bener niih? makasih ya, I”, jawab Reza dengan bahagia *hooorr WTF
“Ko lo seneng sih? jangan-jangan selama ini lo jadian sama gue gak ada rasa yah? dan lo sebenernya memang cintanya sama Abef?” kata Fai tambah nangis bombay
“Yoi, ko tau sih? Bapak kamu peramal yah? haha, makasih yah sekali lagi” jawab Reza dengan bahagia
tuuuut tuuuut tuuuut“..
“Halo halo, Loooh ko mati? lo nelpon di telpon umum yah? masukin lagi koin nya napa?” kata Reza
“Kagak mati bego, gue nelpon di depan pabrik tutut dan pegawainya lagi demo, jadi berisik banget suara tuuut tuuut” kata Fai masih sambil menangis bombay
“Oh gitu, yaudah kalo gitu gue mau mandi dulu yah, makasiih loh lo udah iklasin gue buat jadian sama Abef, bye” kata Reza

Fai pun yang galau mendengar respon kekasihnya itu langsung berlari ke rumah dan masuk ke kamar mandi, dia duduk di pojokan kamar mandi sambil dihujani air dari shower yang mengucur dengan derasnya dan terus menangis dengan histeris.

@(^.^)@

Lalu ke esokan harinya di sekolah terdengar kabar dari Guru Piket melalui pengeras suara bahwa salah satu siswa sekolah mereka ada yang masuk rumah sakit karena ketabrak delman dan siswa tersebut adalah Abef. Fai dan Reza pun bergegas ke rumah sakit untuk melihat keadaan Abef, ternyata Abef terluka parah dan butuh donor Ampela secepatnya, Abef benar-benar akan mati jika dalam waktu 69 jam tidak segera mendapatkan donor ampela secepatnya.

Keesokan harinya Reza menjenguk Abef kembali sambil membawakan tanaman kesukaan Abef yaitu rumput liar. Lalu ketika Reza sedang mengusap-ngusap wajah Abef  datang lah dokter yang menangani Abef.
“Maaf mengganggu, saya cuma mau cek kondisi Abef, karena nanti malem dia mau menjalani operasi transpalasi Ampela” kata dokter
“Hah, WOW AJA !!, emang sudah ada ampela untuk di donorkan kepada Abef dok?!” tanya Reza kaget sambil salto
“Adaw, sudah ada, baru saja tadi pagi saya mendapatkannya dari saudara Fai” jawab dokter
Mendengar jawaban dokter maka Reza bergegas mengambil telpon genggamnya untuk menghubungi Fai, namun Fai tidak mengangkat panggilan telponnya. Ternyata Fai bunuh diri, dan sebelumnya telah menulis secarik surat yang berisi :

Wahai mantanku (Reza) dan sahabatku(Abef)
Telah banyak waktu dan kenangan-kenangan kita lalui bersama dari kecil sampai remaja sekarang

Maen layangan bareng, tidur bareng, buang aer bareng, ngupil bareng, kentut bareng, benar-benar indah ya
Terimakasih banyak kalian telah memberikan kenangan indah selama gue hidup di dunia
🙂

Dan gue ucapin terimakasih kepada Reza yang udah jadi pendamping hidup gue selama 4 tahun terakhir
Cuma lo orang yang gue cinta sampai kapan pun, gue lakuin ini buat ngebuktiin kalo cinta gue sampe mati buat lo
Semoga lo bahagia sama Abef yah 🙂

Bef, gue sengaja ngelakuin ini untuk nuker posisi gue sama lo di hati Reza, gue ngalah buat lo karena gue yakin Reza lebih bahagia sama lo
Selain itu gue lakuin ini biar gue bisa donorin Ampela gue buat lo, biar lo bisa kembali sehat dan jalanin hidup bersama Reza 🙂

Reza pun senang membaca surat itu dan antusias menunggu proses operasi Abef, dia berdoa agar proses operasinya lancar dan Abef segera sembuh.

@(^.^)@

6 bulan kemudia, Abef telah sehat seutuhnya dan dia pun telah mendeklarasikan Reza sebagai kekasih hatinya. Mereka tampak bahagia dan mesra. Namun Reza dan Abef tidak melupakan begitu saja  almarhum Fai, mereka sering datang ke makamnya Fai dan menyiram makam Fai dengan air kopi dan menaburkan  tembakau.

@(^.^)@ TAMAT @(^.^)@

Ingat cerita ini hanya hayalan saja, jika ada kesamaan tokoh dan cerita anggap aja kebetulan.
Dan cerita ini dibuat hanya untuk kepentingan hiburan semata.

One thought on “Maho Yang Ditukar Part 2

  1. Ping-balik: Maho Yang Ditukar Part 1 « Kintilminyit

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s