Pacaran Klasik dan Modern

Gue lagi rajin-rajinnya nih ngebandingin perbedaan cara pacaran yang klasik sama cara pacaran yang modern. Untuk gue yang seorang pemuda berumur 19 tahun tentu aja gue ngalamin kedua cara tersebut. Melalui artikel ini gue bakal ingetin lo sedikit tentang kebiasaan kebiasaan saat pra-pacaran dan setelah berpacaran klasik dan modern.

1. PDKT
Cara klasik PDKT adalah dengan cara beli sesuatu yang si doi suka terus kita letakan secara diem-diem di dalem si doi, tentu saja satu paket sama secarik surat yang isinya gombalan yang juga tertuliskan nickname kita (ex. Acim) dan kelas (ex. 7B), bahkan beserta jabatan kita dikelas (ex. ketua kelas). Kalo jaman sekarang mah tinggal berani baikin si doi dan temen-temen se-geng-nya dan bikin status FB yang berisikan kalimat gombal lalu diakhiri dengan inisial nama si doi.

2. Nembak Doi
Nah ini proses yang paling menentukan. Kalo dulu cara klasiknya dengan cara bikin pengumuman dikelas “Woy jam istirahat jangan ke belakang kelas yah, gue mau nembak si xxx !!” , lalu saat jam istirahat tiba temennya si doi bilang ke sang pujaan hati “Hey kebelakang kelas yah, si Acim mau ngomong.” , kalo si doi gak kebelakang kelas berarti lu udah resmi di TOLAK TELAK, kalo udah kebelakang kelas juga belum tentu diterima sih, haha. Kalo jaman sekarang mau nembak si doi sangat gokil bro, diem ditengah lapangan sambil bawa bunga lalu ungkapin perasaan lu, bahkan guru BP liat juga cuek aja.

3. Ngobrol Sama Doi
Kalo dulu ngobrol sama si doi tuh malu banget, pasti dicengin di kelas, dan alhasil ngobrol jadi gak fokus. Dan cara biar fokus adalah dengan minjem buku catetan si doi lalu di halaman paling belakang kita tulis apa yang ingin kita sampaikan ke dia, keesokan harinya balikin deh buku si doi, dan besok lusanya lu bakal dapet buku yang sama dengan serentet tulisan balesan dari si doi atas apa yang lu tulis sebelumnya. Kalo jaman sekarang mah temen-temen sekelas juga udah cuek aja kalo ada yang pacaran (gak aneh), bahkan masih banyak media elektronik seperti SMS, Chating, BBM, dll.

4. Foto Bareng
Dulu masih agak langka buat nyetak foto kita berduaan sama si doi, jarang yang punya hp ber-kamera, dan cara klasik yang populer adalah Photo Box.  Ya, gue rasa lo masih pada inget sama photo box, kita masuk ke kotak sempit terus kita bergaya sambil megang poni dengan angle agak miring dan bibir sedikit manyun. Kalo sekarang? Camera SLR aja kali bosss..

5. Deklarasi Perasaan
Yang gue maksud deklarasi perasaan adalah mengungkapkan suasana hati entah itu lagi seneng atau galau. Cara klasik nya adalah dengan membubuhkan tinta di buku harian. Cara modern? Facebook dan Twitter siap nampung unek unek lo, sekaligus bisa sekalian nyinggung seseorang lewat status, hal itu menyebabkan timbul istilah “Perang Status”.

6. Nelpon
Kalo dulu nelpon si doi masih sering pake telpon umum yang ada dipinggiran gang, bermodalkan beberapa uang receh lo bisa ngobrol sama si doi, dan yang pertama ngangkat telpon biasanya bokap si doi, dan pasti ditanya “Ada apa malem gini nelpon anak saya?”  jawabannya pun begitu klasik “Mau nanya PR om..” (modus). Memang gak nyaman dari segi tempat, kalo mau nyaman lo harus gali kocek lu agak dalem dan menggunakan fasilitas Wartel. Jaman sekarang sih telpon-telponan lewat hp masing-masing, dan yang ngangkat kemungkinan 99% pasti si doi bukan bokapnya.

7. Putus
Nah disinilah uniknya pacaran mode klasik, saat lu nembak dia di belakang kelas maka saat putus pun kemungkinan besar dibelakang kelas, dengan prosedur yang sama seperti yang udah gue jelasin di nomer 2 tapi bedanya kali ini temanya mutusin si doi, dan sehabis itu si doi akan masuk ke dalem kelas sambil nangis dan temen-temen se-geng-nya bakal pada ngegembrongin si doi kaya mayat yang lagi di gembrongin laler. Kalo jaman sekarang mutusin si doi sadis banget, tinggal ngomong lewat SMS dengan sejuta alasan maka ke-esokan harinya si doi dijamin gak bakal peduli lagi sama lo, lebih buruknya lagi si doi biasanya jadian sama temen deket lo, tapi itu fair looh.. 😉

Gimana menurut lo? kangen gak sama masa-masa itu? lucu banget deh kalo sambil dibayangin, soalnya yang gue tulis adalah kisah nyata dari diri gue sendiri. Hahaha

4 thoughts on “Pacaran Klasik dan Modern

  1. haha jadi inget masa dlu bro kalo telepon doi di tlp umum ampe di kantong sekilo tuh recehan doank padahal rumahnya tinggal beberapa langkah dari telepon umum itu hahaha 😀

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s