Gue dan Anak Kecil

Gambar

Dalam rangka menumbuhkan jiwa keayahan belakangan ini gue mencoba buat mendekatkan jarak dengan anak-anak kecil. Banyak yang bilang gue itu sama sekali  jiwa keayahan karna view gue yang lebih condong kaya preman atau anak punk, ditambah sifat selengean ala semau gue. Untuk menepis semua itu gue harus berubah menjadi cowok yang lebih dewasa dan bentuk usaha gue adalah mendekatkan diri ke anak-anak kecil.

Dulu waktu gue lagi hang out (so gaul) disuatu mall ada anak kecil yang nyamperin gue dan gak lama ibunya bilang “Ade sini, awas diculik loh”. Entah apa yang salah dari diri gue ini, dengan tinggi badan kurang dari 170cm dan baby face ini apa gue nampak kaya penculik ulung. Walaupun gue sering terlilit masalah ekonomi tapi gak pernah kepikiran buat nyulik anak kecil buat dijual, mendingan gue dagang asinan Bogor deh, jelas-jelas halal.

Minggu lalu gue dateng kerumah temen gue yang baru aja ngelahirin bayi, eh salah, maksudnya yang baru aja punya ade baru. Gue antusias banget buat nengokin bayi itu, gue pengen gendong bayi itu, soalnya seumur hidup gue belum pernah gendong bayi. Maklum sebelum ini gue kurang suka sama anak kecil, bawaannya tuh emosi mulu kalau liat anak kecil kaya liat cowok selingkuhan mantan gue. Risih banget perasaan ngeliat anak kecil tuh.

Lanjut, setelah gue dateng di TKP gue harus nunggu dulu sekitar 1 jam karna si bayi itu masih sleeping beauty, padahal gue juga ngantuk pengen tidur siang. Setelah bayi itu bangun gue harus nunggu lagi karna itu bayi pengen nenen, karna gue gak punya payudara dan dada gue gak mengandung asi ya berarti bayi itu harus disusuin sama nyokapnya, akhirnya gue nunggu lagi. Setelah si bayi puas minum susu akhirnya waktu yang gue tunggu tiba juga, yes gue akhirnya ngegendong bayi. Rasanya itu kaya menang lomba karate tingkat kecamatan, bangga banget.

Hal pertama yang gue lakuin adalah menatap wajah bayi lucu itu, dan beberapa detik gue tatap dia malah nangis, bikin gue cemas aja. Apa yang harus gue lakuin? Gue gak bias nimang-nimang bayi, gerakan gue masih kaku buat nimang bayi, tadinya mau gue lemparin terus gue tangkep lagi kaya pasing atas dipermainan bola voli, berhubung nilai voli gue waktu sekolah buruk jadi gue urungkan niat itu, lagi pula umur bayi itu baru beberapa bulan kayanya bayi itu belum siap patah tulang buat gue lempar. Setelah beberapa saat ditenangin kakanya akhirnya bayi itu berhenti nangis.

Hal kedua yang gue lakuin adalah foto bareng sama bayi itu, selama ini gue foto bareng sama pacar mulu, atau sama pacar orang. Yaps, foto pertama dengan model landscape berhasil, lalu foto kedua dengan model potret juga berhasil tapi bedanya di foto yang kedua ini ada sedikit perasaan aneh yang gue rasa, tangan kanan gue kerasa begitu hangat entah itu berasal dari suhu badan si bayi atau kentut si bayi, dan ternyata bayi itu pipis. Bagus, tangan kanan gue basah oleh air kecing si bayi dan berbau pesing. Sebelumnya tangan gue udah dilapisin oleh lotion bermerk Citra Bengkoang, dan gak nyangka bakal bernasib seperti ini.

Kenangan yang sangat berkesan sekali, pertama kali gendong bayi dan langsung diompolin. Tapi semua ini gak menyurutkan niat gue buat terus mendekatkan diri ke anak kecil. 😀

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s