Meeting Singkat, Modus, Kurir

Hari ini jadwal gue pukul 10.30 udah di booking untuk meeting sama klien, jadwal ini adalah hasil pengunduran yang seharusnya meeting dilaksanakan Jumat minggu lalu. Gue paling males kalau meeting sendirian (dari pihak kantor gue), serasa alien nyamperin kantor manusia.

Cerita dibuka dari keberangkatan gue yang seharusnya dianter sama OB kantor sampai tempat meeting tapi si OB cuma nganterin gue sampe parikiran doang, alhasil gue bingung nyari keberadaan tempat meeting yang harus gue singgahi. Rasanya kaya tersesat di labirin, untungnya setelah jalan sekitar 20 menit dan nanya kesana kemari gue temukan juga itu kantor.

Setelah berbincang dengan pegawai Front Office perusahaan tersebut dan nunggu sekian menit sambil ngusap keringet yang mengalir di dahi akhirnya bidadari cantik menghampiri dan ngajak gue ke ruang meeting buat berbincang-bincang, pembicaraan belum masuk ke tahap serius masih tahap bercanda. Lalu gak lama dari itu dia ngasih gue cek yang berisi jutaan rupiah ke gue. Gue kaget coy, kirain gue lagi masuk program TV “Gak Nyangka”, ternyata cek itu adalah pembayaran buat kantor gue, amsyoong, udah pede duluan.

Setelah itu gue diajak ke lantai atas untuk ngobrol sama pegawai bagian tertentu untuk melancarkan tujuan gue yaitu “Analisa” , ternyata pegawainya itu seorang cewek muda, cantik, dan enerjik. Saat diperkenalkan ke gue itu cewek gak berhenti liatin muka gue sambil senyum-senyum sendiri (pede banget). “Novi, Mas Lutfi mau ngobrol sama kamu dan tanya tanya tentang aplikasi yang akan dibuat, kamu ada waktu” kira kira begitulah bidadari pengantar gue ngomong ke cewek cantik itu, lalu cewek cantik itu menjawab “Bisa banget bu, bisa, sini Mas duduk disini”, Girang banget tuh cewek, belum tau kali ya gue punya bisul 7 biji di pantat.

Baru ngobrol sekitar 5 menit, bidadari pengantar gue dateng lagi dan bilang “Maaf Mas Lutfi ada missed komunikasi, Kata Bos saya Mas lutfi harusnya hari ini meeting sama Mba Lina, karena Mba Lina nya gak masuk jadi meeting nya kita undur jadi hari Senin ya”. Gue sih oke oke aja coy, tapi mimik muka si Novi yang ada didepan gue ini langsung cemberut dan jadi bete. Modus banget ini cewek.

Setelah gue mau pulang eh si Novi ini minta nomer HP gue, katanya sih buat ngehubungin gue Senin nanti, kan harusnya yang minta nomer HP itu bidadari pengantar gue. Ketauan banget deh modusnya. Yaudah gue kasih kartu nama aja. Emang sih cantik, enerjik, muda, tapi gue udah punya cewek jadi gak bisa macem-macem, hehe. Ya gak apa apalah, rezeki kali ya. 😀

Karna gue bete balik lagi ke kantor, akhirnya gue mampir dulu deh ke Artha Gading, refreshing dikit, mumet kalau langsung balik ke kantor. Dan kesimpulan dari semua ini adalah gue hari ini ke kantor klien cuma jadi kurir cek, ngambil cek, terus balik lagi ke kantor. Yang kedua, meeting hari ini gue dipertemukan cewek-cewek cantik dan salah satunya ada yang modus. Yang terakhir adalah ini meeting tersingkat gue, yang biasanya berjam-jam kali ini cuma itungan menit dan gue gak menghasilkan apapun selain keringet dan alih fungsi tugas menjadi kurir ngambil cek.

Terimakasih yaah udah dateng ke blog gue.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s