Meeting Singkat, Modus, Kurir


Hari ini jadwal gue pukul 10.30 udah di booking untuk meeting sama klien, jadwal ini adalah hasil pengunduran yang seharusnya meeting dilaksanakan Jumat minggu lalu. Gue paling males kalau meeting sendirian (dari pihak kantor gue), serasa alien nyamperin kantor manusia.

Cerita dibuka dari keberangkatan gue yang seharusnya dianter sama OB kantor sampai tempat meeting tapi si OB cuma nganterin gue sampe parikiran doang, alhasil gue bingung nyari keberadaan tempat meeting yang harus gue singgahi. Rasanya kaya tersesat di labirin, untungnya setelah jalan sekitar 20 menit dan nanya kesana kemari gue temukan juga itu kantor.

Setelah berbincang dengan pegawai Front Office perusahaan tersebut dan nunggu sekian menit sambil ngusap keringet yang mengalir di dahi akhirnya bidadari cantik menghampiri dan ngajak gue ke ruang meeting buat berbincang-bincang, pembicaraan belum masuk ke tahap serius masih tahap bercanda. Lalu gak lama dari itu dia ngasih gue cek yang berisi jutaan rupiah ke gue. Gue kaget coy, kirain gue lagi masuk program TV “Gak Nyangka”, ternyata cek itu adalah pembayaran buat kantor gue, amsyoong, udah pede duluan.

Setelah itu gue diajak ke lantai atas untuk ngobrol sama pegawai bagian tertentu untuk melancarkan tujuan gue yaitu “Analisa” , ternyata pegawainya itu seorang cewek muda, cantik, dan enerjik. Saat diperkenalkan ke gue itu cewek gak berhenti liatin muka gue sambil senyum-senyum sendiri (pede banget). “Novi, Mas Lutfi mau ngobrol sama kamu dan tanya tanya tentang aplikasi yang akan dibuat, kamu ada waktu” kira kira begitulah bidadari pengantar gue ngomong ke cewek cantik itu, lalu cewek cantik itu menjawab “Bisa banget bu, bisa, sini Mas duduk disini”, Girang banget tuh cewek, belum tau kali ya gue punya bisul 7 biji di pantat.

Baru ngobrol sekitar 5 menit, bidadari pengantar gue dateng lagi dan bilang “Maaf Mas Lutfi ada missed komunikasi, Kata Bos saya Mas lutfi harusnya hari ini meeting sama Mba Lina, karena Mba Lina nya gak masuk jadi meeting nya kita undur jadi hari Senin ya”. Gue sih oke oke aja coy, tapi mimik muka si Novi yang ada didepan gue ini langsung cemberut dan jadi bete. Modus banget ini cewek.

Setelah gue mau pulang eh si Novi ini minta nomer HP gue, katanya sih buat ngehubungin gue Senin nanti, kan harusnya yang minta nomer HP itu bidadari pengantar gue. Ketauan banget deh modusnya. Yaudah gue kasih kartu nama aja. Emang sih cantik, enerjik, muda, tapi gue udah punya cewek jadi gak bisa macem-macem, hehe. Ya gak apa apalah, rezeki kali ya. 😀

Karna gue bete balik lagi ke kantor, akhirnya gue mampir dulu deh ke Artha Gading, refreshing dikit, mumet kalau langsung balik ke kantor. Dan kesimpulan dari semua ini adalah gue hari ini ke kantor klien cuma jadi kurir cek, ngambil cek, terus balik lagi ke kantor. Yang kedua, meeting hari ini gue dipertemukan cewek-cewek cantik dan salah satunya ada yang modus. Yang terakhir adalah ini meeting tersingkat gue, yang biasanya berjam-jam kali ini cuma itungan menit dan gue gak menghasilkan apapun selain keringet dan alih fungsi tugas menjadi kurir ngambil cek.

Secuil Cerita Dari Kendari Part I


Sekitar awal bulan Juli lalu gue dapet tugas dinas untuk mengunjungi klien yang berada di Kota Kendari, perasaan gak seneng dan juga gak sedih, intinya biasa aja. Tapi satu hal yang pasti adalah Kota Kendari adalah kota yang belum pernah gue kunjungi dan gue penasaran suasana disana seperti apa.

Oke mari kita mulai dari proses keberangkatan gue. Gue ke Kendari dengan cara numpang se-ekor elang besi bernama Lion Air (Katanya Elang tapi ko Lion), ya mungkin kita sebut Singa terbang ya. Gue berangkat dari Bandara Soekarno Hatta sekitar pukul 6 pagi, saat itu suasananya hujan deras, rasanya pengen tidur diruang tunggu, maklum ngantuk karna gak biasa bangun pagi ditambah suasana hujan itu paduan mantap untuk tidur lelap. Setelah naik pesawat dan melihat-lihat secuil Indonesia dan gue shock banget dengan guncangan guncangan yang terjadi selama mengudara, guncangan tersebut disebabkan oleh cuaca buruk. Gue berkali kali ngambil kartu doa agama Islam yang terletak didepan tempat duduk gue, dan membacanya sambil gemetar. Baru kali ini naik pesawat suasananya se-horor ini.

Setelah beberapa jam duduk manis akhirnya sang supir elang mengumumkan bahwa beberapa saat lagi akan mendarat di Kota Kendari tepatnya di Bandar Udara Haluoleo, yaps itu adalah nama bandara yang sulit gue sebutin sampe sekarang. Dan amsyong, ternyata saat hendak mendaratpun cuaca Kota Kendari masih hujan. Bandara yang kecil dan cuaca yang tidak mendukung semakin membuat persendian gue gemetar, sumpah serem banget suasananya. Gue jadi inget berita berita di TV tentang kecelakaan pesawat, terutama yang tergelincir saat mendarat. Dan saat roda pesawat mulai menyentuh lintasan landas maka guncangan pun terjadi begitu kencang, sebenernya ini hal yang biasa, yang bikin gue takut adalah air hujannya, gue takut pesawatnya keseleo. Gue langsung refleks ngambil kartu doa yang ada didepan bangku gue dan segera membacanya, saking paniknya gue ambil semua kartu doa dan gue baca semua, artinya gue baca doa dari 5 agama berbeda! Maaf lagi panik.

Bukan Genk Motor (BGM) – Komunitas Sepeda Motor Bogor


Logo BGM (Bukan Genk Motor) Bogor

Logo BGM (Bukan Genk Motor) Bogor

Bagi Anda yang ingin bergabung dengan komunitas motor atau bagi Anda yang telah bergabung dengan komunitas motor namun merasa bosan, mungkin komunitas yang satu ini bisa memberi suatu hal yang berbeda. Sekumpulan pemuda di Kota Bogor membentuk komunitas yang bernama “Bukan Genk Motor” atau dikenal dengan sebutan BGM, nama tersebut bermaksud menghilangkan pandangan negatif masyarakat terhadap komunitas motor yang dikenal sering ugal-ugalan, rusuh, dan anarkis.

Pada umumnya komunitas motor hanya membatasi anggotanya dengan spesifikasi motor tertentu, berbeda dengan komunitas lainnya BGM adalah komunitas untuk semua jenis kendaraan sepeda motor, motor apapun boleh bergabung di komunitas ini. Dengan keanekaragaman inilah rasa persatuan dan persaudaraan semakin terasa di BGM, tidak ada rasa sinis terhadap suatu jenis motor tertentu atau komunitas motor tertentu.

Bagi Anda yang ingin bergabung dengan BGM silahkan datang langsung ke Bogor Nirwana Residence setiap malam Minggu atau malam Senin, mereka selalu mengadakan kopdar rutin ditempat tersebut dan tidak ada persyaratan khusus untuk menjadi anggota BGM. Untuk informasi lebih lanjut dan berita mengenai BGM silahkan bergabung di official group BGM : http://www.facebook.com/groups/BukanGenkMotor/

Kaka Sejuta Umat


Apakah gue pesaing baru buat Ka Seto? Ko? Ya, gue akrab sekali dengan panggilan “kaka sejuta umat”. Entah dari mana awalnya, entah siapa yang menciptakan panggilan itu buat gue dan sekarang seolah hal itu sangat melekat ke diri gue. 

Gue itu orangnya seneng banget punya banyak temen, entah itu yang lebih muda atau yang lebih tua. Dan gue rasa ekspose yang berlebihan diberikan ke point yang salah yaitu point dimana gue punya banyak temen dari kalangan yang lebih muda dari gue, kesannya gue tua amat. Padahalkan temen gue banyak juga yang lebih tua dari gue, kenapa gak ada yang nyebut gue “ade sejuta kaka”, ironis. 

Image yang kaya gini seolah-olah nunjukin kalau gue itu seorang pedofil, amsyong, sumpah gue normal, sebagai bukti salah satu bagian tubuh gue masih bisa ngaceng secara normal. Gue sama sekali gak kecewa dengan image “kaka sejuta umat” yang melekat ke gue, malah hal itu bikin gue ketawa-ketawa sendiri kalau ngingetnya. Kenapa harus marah? Ambil aja sisi positifnya, selain punya banyak teman dan banyak orang yang nolong saat gue kesusahan, mungkin orang lain akan melihat bahwa gue seorang kolektor yang unik karna mengoleksi ade-adean yang banyak. Hahaha

Sering banget saat temen gue curhat ke gue dan nyebut nama seseorang kemungkinan besar gue kenal orang itu, ya karna dia temen gue atau oranglain nyebutnya “adek gue”. Kalau udah gitu hidup benar-benar kerasa tak selebar kolor, eh daun kelor. Ya sempit banget, kesana sini pasti ada sangkut pautnya sama orang yang gue kenal. 😀

Temen deket gue sering nyaranin ke gue buat nyuruh bikin kaos bertuliskan “Gue adek nya acim” atau ngadain kopdar adek-adek gue, sekalian aja nyaranin gue bikin tabligh akbar. Please bitch, konyol banget, mereka itu temen gue, sama aja kaya yang lain, ini terjadi cuma karna ekspose berlebihan ke sudut pandang yang melenceng. 😀

Tapi please, gue berteman dengan siapapun, bukan dengan yang lebih muda doang. Lagian masih mending jadi ade-adean dari pada gue pacarin satu-satu, gue kan bukan penerus Eyang Tandus.

Semoga orang yang berfikir negatif tentang gue dibersihkan otak dan jiwanya. 

Anak SMA dan Sederajat


Hari Senin pukul 8 pagi, itu adalah jam yang sangat telat untuk instansi manapun, entah itu sekolah atau perusahaan. Ya, gue kesiangan berangkat kerja, gara-gara semalemnya gue sibuk ngepet depan komputer. Hampir setiap hari Senin gue kesiangan berangkat ke Jakarta entah itu karna ngepet atau nonton bola.

Dan ada pemandangan menarik disetiap gue kesiangan itu, diperjalanan dari rumah menuju terminal bis yang begitu jauh gue selalu melihat sosok-sosok putih abu-abu masih nongkrong dipinggir jalan, padahal udah jam 8 coy. Terlintas sejuta pertanyaan dipikiran gue, itu anak sekolah apa kuli bangunan pake seragam putih-abu? Sekolahnya dimana? Ngapain jam segini masih nongkrong dijalan? Orang tua nya gimana ya? Tas nya mana, ko pake sweater doang, pake tas kecil banget, apa gak bawa buku?

Menurut lo keren?

– Waktunya duduk di kelas untuk menimba ilmu malah nongkrong dijalan? Gue gak heran kalau saat mereka dewasa nanti mereka tidak memiliki keahlian dan kembali duduk dijalanan sambil mengulurkan tangan berharap sepeser uang dari orang lain.

– Uang yang seharusnya untuk sekolah/SPP malah dipake buat beli rokok atau mabuk-mabukan? Jangan heran saat mereka dianugrahi kecerdasan maka akan menjadi seorang koruptor karna sudah terlatih menyalahgunakan uang sejak muda.

– Nongkrong dijalan lalu tawuran dengan sekolah lain? Untuk apa?, Gue sama sekali gak heran kalau masa depan mereka hanya menjadi sampah masyarakat, pembuat onar, dalang kerusuhan. Apakah akal sehat mereka udah ilang? Mereka ini manusia atau hewan ganas dihutan sih?

– Pakai baju dekil, celana pensil, sweater gak karuan, topi “gaul”, rambut kaya hordeng (90% semua model rambutnya sama), semuanya nampak di design untuk mempertunjukan diri bahwa mereka adalah “jagoan” alias preman. Gue gak aneh kalau suatu saat mereka sulit nyari kerjaan, ujung-ujungnya kemungkinan besar jadi preman pasar atau copet lalu mati konyol digebukin warga.

– Melakukan seks bebas? Gue gak heran kalau pelacuran semakin meningkat, dari muda nya aja udah terbiasa.

Itulah potret penerus pemimpin bangsa ini, sebenernya gue bosen denger kata-kata itu, tapi ya emang miris banget sih ngeliat faktanya.

Renungin deh kawan, gue sih ngerasa miris banget kalau tiap berangkat kerja liat anak sekolah jam segitu masih nongkrong di pinggir jalan, kenapa gak di WC aja, atau di Lembaga Permasyarakatan syukur-syukur akhlaknya bisa kerubah kalau nongkrong disitu.

Gue dan Anak Kecil


Gambar

Dalam rangka menumbuhkan jiwa keayahan belakangan ini gue mencoba buat mendekatkan jarak dengan anak-anak kecil. Banyak yang bilang gue itu sama sekali  jiwa keayahan karna view gue yang lebih condong kaya preman atau anak punk, ditambah sifat selengean ala semau gue. Untuk menepis semua itu gue harus berubah menjadi cowok yang lebih dewasa dan bentuk usaha gue adalah mendekatkan diri ke anak-anak kecil.

Dulu waktu gue lagi hang out (so gaul) disuatu mall ada anak kecil yang nyamperin gue dan gak lama ibunya bilang “Ade sini, awas diculik loh”. Entah apa yang salah dari diri gue ini, dengan tinggi badan kurang dari 170cm dan baby face ini apa gue nampak kaya penculik ulung. Walaupun gue sering terlilit masalah ekonomi tapi gak pernah kepikiran buat nyulik anak kecil buat dijual, mendingan gue dagang asinan Bogor deh, jelas-jelas halal.

Minggu lalu gue dateng kerumah temen gue yang baru aja ngelahirin bayi, eh salah, maksudnya yang baru aja punya ade baru. Gue antusias banget buat nengokin bayi itu, gue pengen gendong bayi itu, soalnya seumur hidup gue belum pernah gendong bayi. Maklum sebelum ini gue kurang suka sama anak kecil, bawaannya tuh emosi mulu kalau liat anak kecil kaya liat cowok selingkuhan mantan gue. Risih banget perasaan ngeliat anak kecil tuh.

Lanjut, setelah gue dateng di TKP gue harus nunggu dulu sekitar 1 jam karna si bayi itu masih sleeping beauty, padahal gue juga ngantuk pengen tidur siang. Setelah bayi itu bangun gue harus nunggu lagi karna itu bayi pengen nenen, karna gue gak punya payudara dan dada gue gak mengandung asi ya berarti bayi itu harus disusuin sama nyokapnya, akhirnya gue nunggu lagi. Setelah si bayi puas minum susu akhirnya waktu yang gue tunggu tiba juga, yes gue akhirnya ngegendong bayi. Rasanya itu kaya menang lomba karate tingkat kecamatan, bangga banget.

Hal pertama yang gue lakuin adalah menatap wajah bayi lucu itu, dan beberapa detik gue tatap dia malah nangis, bikin gue cemas aja. Apa yang harus gue lakuin? Gue gak bias nimang-nimang bayi, gerakan gue masih kaku buat nimang bayi, tadinya mau gue lemparin terus gue tangkep lagi kaya pasing atas dipermainan bola voli, berhubung nilai voli gue waktu sekolah buruk jadi gue urungkan niat itu, lagi pula umur bayi itu baru beberapa bulan kayanya bayi itu belum siap patah tulang buat gue lempar. Setelah beberapa saat ditenangin kakanya akhirnya bayi itu berhenti nangis.

Hal kedua yang gue lakuin adalah foto bareng sama bayi itu, selama ini gue foto bareng sama pacar mulu, atau sama pacar orang. Yaps, foto pertama dengan model landscape berhasil, lalu foto kedua dengan model potret juga berhasil tapi bedanya di foto yang kedua ini ada sedikit perasaan aneh yang gue rasa, tangan kanan gue kerasa begitu hangat entah itu berasal dari suhu badan si bayi atau kentut si bayi, dan ternyata bayi itu pipis. Bagus, tangan kanan gue basah oleh air kecing si bayi dan berbau pesing. Sebelumnya tangan gue udah dilapisin oleh lotion bermerk Citra Bengkoang, dan gak nyangka bakal bernasib seperti ini.

Kenangan yang sangat berkesan sekali, pertama kali gendong bayi dan langsung diompolin. Tapi semua ini gak menyurutkan niat gue buat terus mendekatkan diri ke anak kecil. 😀

Teori Kejahatan


Menurut lo ada gak sih yang namanya kejahatan? pasti kita semua pernah merasa menjadi korban kejahatan kan? Entah itu dicopet, dirampok, atau saat kita diselingkuhin sama si pacar pun kita akan berkata “Jahat banget sih dia!”. Kejahatan adalah suatu tindakan dan penjahat adalah pelaku kejahatan.

Menurut gue kejahatan itu gak ada, sama sekali gak ada. Seperti yang dijelaskan oleh Om Albert Einsten sebenernya kejahatan itu tidak ada, kejahatan sama hal nya dengan suhu dingin dan kegelapan. Gak ngerti ya?

Dingin itu sebenernya gak ada, dingin terjadi hanya karna ketidakhadiran panas, panas lah yang membuat suatu benda atau makhluk hidup memancarkan energi. Tanpa panas maka suhu akan menurun dan kemudian disebut dingin. Jadi sebenernya dingin itu gak ada. Dalam kenyataanya definisi dingin adalah ketidakhadiran panas.

Lalu bagaimana dengan kegelapan? sama halnya dengan dingin, kegelapan itu tidak ada, yang ada itu adalah ketidakhadiran cahaya yang kemudian disebut gelap. Faktanya kita tidak bisa mempelajari kegelapan atau mengukur kegelapan, yang bisa kita pelajari adalah tentang cahaya, bahkan waktu kita duduk di bangku SMP kita mempelajari tentang cahaya bukan tentang kegelapan. Definisi kegelapan adalah ketidakhadiran cahaya.

Dari situ kita bisa menyimpulkan bahwa sebenernya kejahatan juga gak ada, Tuhan gak menciptakan kejahatan atau orang jahat. Kejahatan terjadi karna tidak hadirnya Tuhan didalam diri seseorang. Jika kita senantiasa mengingat Tuhan dan melakukan segala perintahnya maka kejahatan tidak akan terjadi. Dapat disimpulkan orang jahat adalah orang yang sedang kehilangan imannya.